Resensi Buku

MAKALAH RESENSI BEDAH BUKU

FILSAFAT ADMINISTRASI

(Edisi Revisi)

Pengarang      : Prof. Dr. Sondang P. Siagian, M.P.A

Penerbit          : Bumi Aksara

Pembicara : Karlena Indriani, S.Kom

Kampus BSI Kramat 18, 17 Juni 2006

BAB I

PENDAHULUAN

Charles A. Beard, Seorang sejarawan politik Amerika yang terkenal dalam satu karyanya yang dikutip oleh Albert Lepawsky dalam bukunya Administration pada tahun 1937 berkata, ” Tidak ada satu hal untuk abad modern sekarang ini yang lebih penting dari Administrasi. Kelangsungan hidup pemerintahan yang beradab dan malahan kelangsungan hidup dari peradaban itu sendiri akan tergantung atas kemampuan kita untuk membina dan mengembangkan suatu filsafat administrasi yang mampu memecahkan masalah-masalah masyarakat modern.

Memang sesungguhnya abad sekarang ini adalah “abad administrasi”. Abad administrasi karena semua keputusan di bidang politik, ekonomi, kebudayaan, militer, dan lain-lain hanya akan ada artinya apabila keputusan tersebut terlaksana dengan efisien dan efektif. Pelaksanaan suatu keputusan dengan efisien dan efektif itulah yang merupakan sasaran utama dari filsafat administrasi dengan menempatkan manusia sebagai fokus sentral.

Beberapa pengertian pokok atau istilah yang digunakan adalah:

1. Filsafat

  • Philos biasanya diterjemahkan dengan istilah gemar, senang atau cinta.
  • Shopia dapat diartikan kebijaksanaan atau kearifan.

“Filsafat” = Cinta Kepada Kebijaksanaan.

  • Administrasi adalah keseluruhan proses kerja sama antar dua orang atau lebih yang didasarkan atas rasionalitas tertentu untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya

2. Administrasi

Administrasi adalah keseluruhan proses kerja sama antara dua orang manusia atau lebih yang didasarkan atas rasionalitas tertentu untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.

Perbedaan Aministrasi Negara Dan Administrasi Niaga

  • Administrasi Negara (Public Administration) : seluruh kegiatan yang dilakukan oleh aparatur pemerintahan dari suatu negara dalam usaha mencapai tujuan negara
  • Administrasi Niaga (Private Administration) : keseluruhan kegiatan organisasi, mulai dari produksi barang dan/atau jasa sampai tibanya barang dan jasa tersebut di konsumen

3. Manajemen

Manajemen adalah proses penyelenggaraan berbagai kegiatan dalam rangka penerapan tujuan dan berbagai kemampuan atau keterampilan orang yang menduduki jabatan manajerial untuk memperoleh sesuatu hasil dalam rangka pencapaian tujuan melalui kegiatan -kegiatan orang lain.

4. Kepemimpinan

Sering dikatakan bahawa kepemimpinan merupakan inti manajemen dikarenakan sebagai “motor atau daya penggerak semua sumber-sumber dan alat-alat (resources) yang tersedia bagi suatu organisasi”.

Resourcesitu dapat digolongkan kepada 2 golongan besar, yaitu

1)      Sumber daya manusia

2)      Sumber daya lainnya

5.   Human Relations

Human Relations adalah keseluruhan rangkaian hubungan, baik yang bersifat formal maupun informal, antara atasan dengan bawahan, atasan dengan atasan, bawahan dengan bawahan lain yang harus dibina dan dipelihara sedemikian rupa sehingga tercipta sutu teamwork dan suasana kerja yang serasi dan harmonis dalam rangka pencapaian tujuan.

6. Organisasi

Definisi organisasi adalah setiap persekutuan antara dua orang atau lebih yang bekerja bersama  serta secara formal terikat dalam rangka pencapaian suatu tujuan yang telah ditentukan dalam ikatan yang terdapat seorang/beberapa orang yang disebut atasan dan seorang/sekelompok orang yang disebut bawahan.

7. Manusia

Naluri bermasyarakat, naluri berorganisasi, dan ketidakmampuan manusia untuk memenuhi kebutuhan sendiri semakin kompleks itu serta sifat hakiki dari manusia sebagai mahluk yang tidak pernah puas, menyebabkan manusia itu merupakan milik paling berharga bagi suatu organisasi, akan tetapi sekaligus merupakan masalh terberat yang dihadapi oleh pimpinan atau suatu organisasi

8. Administrasi Negara

Ditinjau dari segi perkembangannya, administrasi dapat dibagi atas dua bagian besar, yaitu sebagai berikut.

a.       Administrasi negara (Public Administration)

b. Administrasi Privat (Private Administration)

Administrasi negara secara singkat dan sederhana dapat didefinisikan sebagai keseluruhan kegiatan yang dilakukan oleh seluruh aparatur pemerintah dari suatu negara dalam usaha mencapai tujuan negara.

9.   Administrasi Niaga

Administrasi Niaga dapat diklasifikasi menjadi:

a.       Administrasi Negara

b.      Administrasi Niaga

Administrasi niaga dapat didefinisikan sebagai keseluruhan kegiatan organisasi, mulai dari produksi barang dan/atau jasa sampai tibanya barang atau jasa tersebut ditangan konsumen.

Dalam dunia keniagaan sekarang ini dikenal dua macam jenis pokok industri, yaitu:

a.    industri yang menghasilkan barang-barang

b.      industri yang menghasilkan jasa-jasa

BAB II

PEMBAHASAN

2.1  Perkembangan Administrasi Dan Manajemen

Perkembangan administrasi dan manajemen, ada 4 tahap ilmu administrasi yaitu sebagai berikut :

a.       Tahap Survival (1886 – 1930)

b.      Tahap konsolidasi dan penyempurnaan (1930-1945)

c.       Tahap hukum relation (1945-1959)

d.      Tahap Behavioralisme (1959- hingga sekarang)

2.2   Perbedaan-Perbedaan Pokok Antara Administrasi Negara Dan Administrasi Niaga

Faktor-faktor yang menyebabkan adanya perbedaan-perbedaan  sebagai berikut:

a.  Faktor tujuan

1.  Administrasi negara bertujuan untuk meningkatkan kemakmuran seluruh rakyat karena terlepas dari sistem politik dan perekonomian yang dianut oleh suatu negara, semua negara modern mengatakan bahwa negara itu adalah welfare state.

2.  Administrasi niaga bertujuan untuk mengusahan keabadian kelangsungan hidup organisasi yang dimungkinkan oleh adanya akumulasi modal, penambahan investasi, diversifikasi produk yang dihasilkan, dan keuntungan yang lebih wajar.

b.      Faktor Motif

1.  Administrasi negara dalam pelaksanaan kegiatannya bermotifkan pemberian service yang seefisien, seekonomis dan seefektif mungkin kepada setiap warga negara yang harus dilayani.

2.       Administrasi niaga dalam operasinya bermotifkan keuntungan yang wajar.

c.      Sifat Pelayanan

1.  Administrasi negara dalam hal ini aparatur pemerintah berkewajiban melayani semua warga negara dengan perlakuan yang sama karena warga negara

2.       Administrasi niaga dalampemberian pelayanannya sering membedakan sifat service yang diberikan karna motif mencari keuntungan.

d.      Wilayah Yurisdiksi

1.      Administrasi negara mempunyai wilayah kekuasaan yang sama luasnya dengan wilayah kekuasaan negara.

2.             Adminstrasi niaga atau organisasi niaga dalam arti mikro tidak mempunyai wilayah kekuasaan.

e.      Kekuasaan

1.             Administrasi negara memperoleh kekuasaanyadari rakyat melalui lembaga perwakilan karena dalam suatu negara yang demokratis rakyatlah yang merupakan sumber dari semua kekuasaan

2.             Administrasi niaga kalaupun dapat dikatakan mempunyai kekuasaan, kekuasaan itu terletak pada besarnya modal, keterampilan teknis dan manajerial yang dimiliki.

2.3. Peranan Seorang Pimpinan Dalam Proses Administrasi Dan Manajemen

Dapat dinyatakan bahwa kepemimpinan (leadership) merupakan inti daripada manajemen karena kepemimpinan merupakan motor penggerak bagi sumber-sumber dan alat-alat manusia manusia dan alat lainnya. dalam suatu organisasi. Demikian pentingnya peranan kepemimpinan dalam usaha mencapai tujuan suatu organisasi sehingga dapat dikatakan bahwa sukses atau kegagalan yang dialami oleh orang-orang yang diserahi tugas memimpin dalam organisasi.

Dalam setiap organisasi terdapat tiga tingkatan kelompok pimpinan, yaitu:

1.             manajemen puncak yang juga sering disebut dengan istilah administrative management.

2.             kelompok pimpinan tingkat menengah (middle management)

3.             kelompok pimpinan tingkat bawahan yang dikenal pula dengan istilah lower management, supervisory management, gang leader, “mandor”, atau operational management.

Setiap pemimpinan, pada tingkat apapun ia bekerja selalu memerlukan dua macam keteampilan (skill), yaitu:

1.            technical skill, dan

2.            managerial skill.

Aksioma yang berlaku dalam bidang ini ialah bahwa semakin tinggi kedudukan seseorang didalam organisasi, ia semakin kurang memerlukan technical skills dan semakin banyak mangerial skills. sebaliknya, semakin rendah kedudukan seseorang didalam suatu organisasi, ia semakin memerlukan lebih banyak technical skills dibandingkan dengan managerial skills. Dengan perkataan lain, semakin tinggi kedudukan seseorang didalam organisasi ia harus semakin menjadi seorang generalist, sedangkan semakin rendah kedudukannya didalam organisasi ia harus menjadi spesialist.

2.4  Pengambilan Keputusan

Menyangkut pengetahuan tentang hakikat masalah yang dihadapi untuk pengumpulan fakta dan data, mencari alternatif pemecahan masalah, menganalisa setiap alternatif sehingga ditemukan alternatif yang paling rasional dan penilaian dari hasil yang dicapai sebagai akibat keputusan yang diambil.

Pengertian diatas menunjukan dengan jelas beberapa hal, yaitu sebagai berikut

1.             Dalam proses pengambilan keputusan tidak ada hal yang terjadi secara kebetulan.

2.             Pengambilan keputusan tidak dapat dilakukan secara “asal jadi” karena cara pendekatan kepada pengambilan keputusan harus didasarkan kepada sistematika tertentu. sistematika tertentu itu perlu didasarkan kepada :

a.       kemampuan organisasi dalam arti tersediannya sumber-sumber materiil yang dapat dipergunakan untuk melaksanakan keputusan yang diambil.

b.      tenaga kerja yang tersedia serta kualifikasinya untuk melaksanakan keputusan

c.       filsafat yang dianut oleh organisasi

d.      situasi lingkungan internal dan eksternal yang menurut perhitungan akan mempengaruhi roda administrasi dan manajemen dalam organisasi.

3.      Bahwa sebelumnya suatu masalah dapat dipecahkan dengan baik, hakikat masalah itu harus diketahui dengan jelas.

4.      Bahwa pemecahan tidak dapat dilakukan dengan hanya mencari “ilham” atau intuisi, akan tetapi berdasarkan fakta yang terkumpul dengan sistematis, terolah dengan baik dan tersimpan secara teratur sehingga fakta-fakta/data itu seungguh-sungguh dapat dipercayai dan masih bersifat up to date.

5.      Bahwa keputusan yang diambil adalah keputusan yang dipilih dari berbagai alternatif yang telah dianalisis secara matang.

Pengambilan keputusan yang tidak didasarkan kepada lima hal diatas akan dihadapkan kepada berbagai masalah sebagai berikut.

1.            Tidak tepatnya keputusan karena kesimpulan yang diperoleh dari fakta -fakta dan/atau data-data yang tidak up to date dan tidak dapat dipercayai

2.            Tidak terlaksananya keputusan karena tidak sesuai dengan kemampuan organisasi untuk melaksakannya, baik ditinjau dari segi manusia, uang, sarana dan prasarana.

3.            Ketidakmampuan para pelaksana untuk melaksanakannya karena tidak terlihat didalam keputusan yang diambil sebagai suatu hal yang menunjukan adanya sinkronisasi antara kepentingan organisasi dan kepentingan pribadi para anggota di dalam organisasi tersebut.

4.            Timbulnya penolakan terhadap keputusan keputusan karena faktor lingkungan belum dipersiapkan untuk menerima akibat dari keputusan yang diambil.

Bentuk Karyawan Pada Organisasi Modern

  • Karyawan Lini (Line Personnel) : mereka bertugas dan bertanggung jawab untuk pelaksanaan kegiatan-kegiatan pokok untuk tercapainya tujuan organisasi
  • Karyawan Staf (Staff Personnel) : tugas dan tanggung jawabnya sebagai penunjang demi tercapainya tugas pokok organisasi

Pembinaan Hubungan Internal dan Eksternal organisasi

1.         Hubungan Internal (human relation) : keseluruhan hubungan baik yang formal maupun yang informal yang perlu diciptakan dan dibina dalam suatu organisasi sedemikian rupa sehingga terciptanya suatu team work yang intim dan harmonis dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

2.         Hubungan Eksternal (Public Relation) : keseluruhan kegiatan yang dijalankan oleh suatu oraganisasi terhadap pihak-pihak lain dalam rangka pembinaan pengertian dan memperoleh dukungan pihak lain itu demi tercapainya tujuan organisasi dengan sebaik-baiknya.

2.5  Fungsi-Fungsi Organik Administrasi Dan Manajemen

2.5.1 Perencanaan (Planning)

Adalah proses pemikiran dan penentuan secara matang tentang hal-hal yang akan dikerjakan dimasa yang akan datang dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

Ciri-ciri proses perencanaan sebagai berikut:

a.       Rencana harus mempermudah tercapainya tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.

b.      Rencana harus dibuat oleh orang-orang yang sungguh-sungguh memahami tujuan oraganisasi.

c.       Rencana harus dibuat oleh orang-orang yang sungguh-sungguh mendalami teknik-teknik perencanaan.

d.      Rencana harus disertai oleh suatu rincian yang teliti.

e.       Rencana tidak boleh terlepas sama sekali dari pemikiran pelaksanaan.

f.        Rencana harus bersifat sederhana.

g.        Rencana harus luwes.

h.       Didalam rencana terdapat tempat pengambilan resiko.

i.         Rencana harus bersifat praktis (pragmatis)

j.        Rencana harus merupakan forecasting

2.5.2 Pengorganisasian (Organizing)

Keseluruhan proses pengelompokan orang-orang, alat-alat, tugas-tugas, tanggung jawab dan wewenang sedemikian rupa sehingga terciptanya suatu oraganisasi yang dapat digerakan sebagai suatu kesatuan dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan.

Sebagai alat administrasi dan manajemen, organisasi dapat ditinjau dari dua sudut pandangan yaitu sebagai “wadah” dimana kegiatan-kegiatan administrasi dan manajemen dijalankan dan organisasi dapat dipandang sebagai proses dimana analisis interaction antara orang-orang yang menjadi anggota organisasi itu.

Organisasi yang baik adalah suatu organisasi yang memiliki ciri-ciri (sifat-sifat) sebagai berikut :

a.       Terdapat tujuan yang jelas.

b.      Tujuan organisasi harus dipahami oleh setiap orang didalam organisasi.

c.       Tujuan organisasi harus diterima oleh setiap orang dalam organisasi.

d.      Adanya kesatuan arah (Unity of direction)

e.       Adanya kesatuan perintah (unity of command)

f.        Adanya keseimbangan antara wewenang dan tanggung jawab seseorang.

g.       Adanya pembagian tugas (distribution of work)

h.       Struktur Organisasi harus disusun sesederhana mungkin.

i.         Pola dasar organisasi harus relatif permanen.

j. Adanya jaminan jabatan (security of tenure)

k.      Imbalan yang diberikan kepada setiap orang harus setimpal dengan jasa yang diberikan.

l.         Penempatan orang yang sesuai dengan keahliannya (the right man on the right place)

Karena organisasi adalah sesuatu yang dinamis, yang menyesuaikan kedinamisannya, dengan kedinamisan masyarakat, maka sekarang ini dikenal lima macam bentuk organisasi , sebagai berikut:

1. Organisasi Lini (line organization)

2. Organisasi Lini dan Staf (line and staff organization)

3. Organisasi fungsional (fuctional organization)

4. Organisasi tipe panitia.(commitee tyoe of organization)

5. Organisasi matriks (matrix organization)

2.5.3  Penggerakan (Motivating)

Keseluruhan proses pemberian dorongan bekerja kepada bawahan sedemikian rupa sehingga mereka mau bekerja sengan ikhlas demi tercapainya tujuan organisasi dengan efisien dan ekonomis

Pada pelaksanaan fungsi motivating pada tingkatan administrasi dan manajemen dapat dikatakan bahwa administrative motivating bersifat menyeluruh dan menyangkut semua orang didalam organisasi, yaitu pemberian motif kepada setiap orang didalam organisasi-terutama dilihat dari segi penentuan kebijakannya sedangkan managerial motivating adalah lebih bersifat khusus dan lebih menonjolkan pemberian motif kepada para anggota organisasi secara individual.

Pelaksanaan fungsi motivating dalam organisasi dapat dijalankan dengan baik dengan menggunakan teknik-teknik sebagai berikut.

  1. Jelaskan  tujuan organisasi kepada setiap anggota organisasi.
  2. Usahakan agar setiap orang menyadari, memahami, serta menerima baik tujuan tersebut.
  3. Jelaskan filsafat yang dianut pimpinan organisasi dalam menjalankan kegiatan-kegiatan organisasi.
  4. Jelaskan kebijakan yang ditempuh oleh pimpinan organisasi dalam usaha pencapaian tujuan.
  5. Usahakan agar setiap orang mengerti struktur organisasi.
  6. Jelaskan peranan apa yang diharapkan oleh pimpinan organisasi untuk dijalankan oleh setiap orang.
  7. Tekankan pentingnya kerja sama dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang diperlukan.
  8. Perlakukan setiap bawahan sebagai manusia dengan penuh pengertian
  9. Berikan penghargaan serta pujian kepada karyawan yang cakap dan teguran serta bimbingan kepada orang-orang yang kurang mampu bekerja.
  10. Yakinkan setiap orang bahwa dengan bekerja baik dalam organisasi tujuan pribadi orang-orang tersebut akan tercapai semaksimal mungkin.

2.5.4 Pengawasan (Controling)

Proses pengamatan pelaksanaan keseluruh kegiatan organisasi untuk menjamin agar semua pekerjaan yang sedang dilakukan berjalan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan sebelumnya.

Fungsi pengawasan agar berjalan sesuai hasil yang diharapkan, pimpinan suatu organisasi harus mengetahui ciri-ciri suatu proses pengawasan yang lebih penting lagi, berusaha untuk memenuhi sebanyak mungkin ciri-ciri itu dalam pelaksanaannya. ciri-ciri itu ialah sebagai berikut:

  1. Pengawasan harus bersifat fact finding dalam arti bahwa pelaksanaan fungsi pengawasan harus menemukan fakta-fakta tentang bagaimana tugas-tugas dijalankan dalam organisasi.
  2. Pengawasan harus bersifat preventif yang berarti bahwa proses pengawasan itu dijalankan untuk mencegah timbulnya penyimpangan-penyimpangan dan penyelewengan-penyelewengan dari rencana yang telah ditentukan.
  3. Pengawasan diarahkan kepada masa sekarang yang berarti bahwa pengawasan hanya dapat ditujukan terhadap kegiatan-kegiatan yang kini sedang dilaksanakan.
  4. Pengawasan hanyalah sekedar alat untuk meningkatkan efesiensi.
  5. Karena pengawasan hanya sekedar alat administrasi dan manajemen maka pelaksanaan dan pengawasan itu harus mempermudah tercapainya tujuan.
  6. Proses pelaksanaan pengawasan harus efisien.
  7. Pengawasan tidak dimaksudkan untuk menentukan siapa yang salah jika ada ketidak beresan, akan tetapi untuk menemukan apa yang tidak betul.
  8. Pengawasan harus bersifat membimbing agar pelaksana meningkatkan kemampuan untuk melakukan tugas yang ditentukan baginya.

Proses pengawasan pada dasarnya dilaksanakan oleh administrasi dan manajemen dengan mempergunakan dua macam teknik, yaitu:

1. Pengawasan langsung (direct control)

Yang dimaksud pengawasan langsung ialah apabila pimpinan organisasi melakukan sendiri pengawasan terhadap kegiatan yang sedang dijalankan oleh para bawahannya. pengawasan langsung dapat berbentuk:

a.       inspeksi langsung

b. on-the-spot observation

c. on-the-spot report

2. Pengawasan tidak langsung (indirect control)

Yang dimaksud pengawasan tidak langsung ialah pengawasan dari jarak jauh. Pengawasan ini dilakukan melalui laporan yang disampaikan oleh para bawahan berupa laporan tertulis dan dan laporan lisan.

2.5.5 Penilaian (Evaluating)

Fungsi organik administrasi dan manajemen yang terakhir atau proses pengukuran dan perbandingan hasil-hasil pekerjaan yang nyatanya dicapai dengan hasil-hasil yang seharusnya dicapai. Ada beberapa hal yang penting diperhatikan dalam defenisi tersebut, yaitu sebagai berikut:

  1. Bahwa penilaian merupakan fungsi organik karena pelaksanaan fungsi tersebut turut menentukan mati/hidupnya suatu organisasi
  2. Bahwa penilaian itu adalah proses yang berarti bahwa penilaian adalah kegiatan yang terus menerus dilakukan oleh administrasi dan manajemen.
  3. Bahwa penilaian menunjukan kesenjangan antara hasil pelaksanaan yang sesungguhnya dicapai dengan hasil yang seterusnya dicapai.

Hakikat penilaian secara filosofi dapat dikatakan bahwa sesuatu yang sudah berhenti tumbuh dan berkembang sudah mengarah kepada kematian. Demikian juga halnya dengan organisasi. Suatu organisasi yang tidak tumbuh dan berkembang sudah mulai menuju kepada kehancurannya. Yang dimaksud tumbuh dan berkembang disini terutama berarti:

1.      Organisasi semakin mampu meningkatkan produktivitasnya

2.      tidak berhenti pada sesuatu status quo efisiensi

3.      semakin terlihat adanya organization performance yang semakin efisien

4.      semakin kurang diombang-ambingkan oleh up and down situasi sekelilingnya

5.      dengan cepat dapat mengambil manfaat dari berkembangnya diluar organisasi terutama dibidang teknologi.

Hubungan fungsi penilaian dengan fungsi-fungsi organik lainnya

1.      Penilaian dan Perencanaan

Penilaian ditujukan kepada fungsi perencanaan artinya rencana yang telah dibuat, baik dalam rangka keseluruhan maupun khusus bagi fase yang baru diselesaikan, diteliti apakah rencana itu sudah merupakan faktor perndorong kearah peningkatan efisiensi serta pertumbuhan yang lebih baik ataukan rencana itu merupakan faktor penghalang.

Jelasnya, hasil penilaian terhadap perencanaan harus memungkinkan pimpinan organisasi membuat rencana baru. Dengan perkataan lain, melalui penilaian, replanning harus terencana dengan baik.

2.   Penelitian dan Pengorganisasian

Dalam pelaksanaannya, penilaian pun ditujukan kepada fungsi pengorganisasian atau melihat apakah organisasi yang ada sudah memenuhi persyaratan yang diperlukan atau tidak. Pertanyaan-pertanyaan yang dapat ditanyakan dalam hubungan ini antara lain ialah

a.       Apakah sumber-sumber yang ada sudah dikelompokan dengan sistematis atau tidak?

b.      Apakah tanggung jawab dan wewenang seorang sudah tegas atau tidak?

c.       Apakah penempatan tenaga kerja sudah didasarkan kepada prinsip the right man on the right place atau tidak?

d.      Apakah struktur organisasi sudah sesuai dengan kebutuhan atau tidak?

e.       Apakah semua arah kegiatan sudah satu atau masih simpang siur?

Jika jawaban yang diperoleh bernada negatif, harus ditemukan sebab-sebabnya. Jika jawaban yang ditemukan sudah bernada positif, perlu dicari jalan untuk lebih meningkatkannya dimasa depan.

3.   Penilaian dan Pemberian Motif

Bukannya tidak mungkin bahwa para anggota suatu organisasitidak puas terhadap cara-cara yang dipergunakan oleh pimpinan organisasi untuk menggerakkan bawahannya. Ketidakpuasaan itu dapat terlihat dalam beberapa bentuk:

a.       labor turn-over (pergantian pegawai) yang tinggi

b.      sering terjadinya pertikaian perburuhan (labor disputes) yang dapat mengakibatkan pemogokan, slow down atau bentuk-bentuk lainnya.

c.       tingkat kebiasaan absen (absenteeisme) yang tinggi, artinya terlalu banyak jumlah pegawai yang sering tidak masuk atau sering datang terlambat

d.      moral yang rendah dalam bentuk kemalasan, perbuatan yang merugikan nama baik organisasi, dan berbagai perilaku negatif

e.       tidak adanya loyalitas kepada organisasi

f.        pesimisme

g.       apatisme

4.   Penilaian dan Pengawasan

Penilaian terhadap kegiatan pengamatan pelaksanaan aktivitas yang sedang berjalan sangat penting. Penting karena penilaian atas sistem pengawasan yang dipergunakan akan memberikan bahan-bahan yang sangat berguna untuk:

a.       menemukan fakta bagaimana proses pengawasan itu dijalankan

b.      untuk apa sistem pengawasan itu dilaksanakan. Apakah untuk membimbing ataukah hanya sekedar alat untuk mencari-cari kelemahan dan kesalahan orang?

c.       melihat apakah pengawasan itu membina daya kreasi orang atau untuk menakut-nakuti

d.      melihat apakah pengawasan itu menjadi faktor perangsang peningkatan produktifitas atau menghalangi produktifitas.

Bahan-bahan yang diperoleh dipergunakan untuk memperbaiki sistem pengawasan untuk fase verikutnya. Dengan perkataan lain, untuk recontrolling.

BAB III

PENUTUP

Filsafat Administrasi dalam buku berjudul Filsafat Administrasi karangan Prof Dr. Sondang P. Siagian, M.P.A. dimaksudkan untuk menjelaskan ilmu administrasi dengan tinjauan teoritis dan praktis.

Teoritis karena buku ini membahas pengertian pokok, perkembangan ilmu administrasi dan pemisahannya, fungsi administrasi dan manajemen, serta memperkenalkan ciri-ciri organisasi modern.

Praktis karna buku ini juga memberikan gambaran tentang tipe-tipe kepemimpinan, cara pengambilan keputusan, serta pembinaan hubungan intern dan ekstern dalam organisasi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: